PANDEGLANG

Bupati Irna: Camat dan Kepala Desa/Lurah Harus Siapkan Kentongan

Banten.co – Bupati Pandeglang, Irna Narulita meminta para camat dan kepala desa/lurah menyiapkan  kentongan di pos kamling atau tempat lain yang strategis.

“Dulu di setiap pos kamling ada kentongan, saya minta sekarang diadakan lagi. Fungsinya selain memberi tanda terjadi tindak kejahatan juga untuk memberi tahu warga ketika bencana terjadi, seperti banjir,” katanya di Pandeglang, Rabu (02/1).

Pihak Badan Meteorologi, Klimatologi dan Geofisika (BMKG), kata dia, akan  memasang alat sensor pengukur ketinggian gelombang (early warning system/EWS)  di wilayah yang dekat dengan Gunung Anak Krakatau (GAK), seperti di Pulau Sebesi.

Irna mengaku merasa khawatir jika bencana tsunami selat sunda kembali terjadi, mengingat status Gunung Anak Krakatau masih belum setabil dan berpotensi tsunami.

Apalagi, kata dia, BMKG telah menemukan adanya keretakan di GAK. “BMKG sudah pasang alat sensor yang apabila ada gelombang mengalami fluktuasi yang tinggi, sensor itu akan mengirim sinyal ke pusat data yang terhubung, lalu disampaikan ke kami, oleh karena itu saya sampaikan kepada camat dan kades agar menyiapkan pentongan ditempat yang trategis untuk berjaga-jaga apabila air kembali naik,” katanya.

Irna menyatakan, Pemkab Pandeglang tidak memiliki anggaran untuk membeli toa (speker) yang nantinya digunakan untuk mengingatkan masyarakat agar lari ketika datang benacana.

Sehingga kearifan lokal masyarakat dengan mengunakan pentongan atau bunyi-bunyian yang lain diakuinya sangat penting.

“Kita tidak punya speker, karena anggarannya tidak ada untuk menyeluruh, jadi kerifan lokal masyarakat sangat penting untuk saling mengingatkan apabila ada bencana,” tungkas Irna. (Ant)

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Popular

To Top
Social Media Auto Publish Powered By : XYZScripts.com