POLITIK

Rano Karno: Pelaku Kecurangan Pilkada Harus Diproses Secara Hukum

Rano Karno | Foto : Istimewa

Rano Karno | Foto : Istimewa

Banten.co – Calon Gubernur Banten Rano Karno menyoroti adanya indikasi kecurangan menjelang pencoblosan dan meminta kepada penegak hukum agar memproses pelaku sesuai dengan aturan hukum yang berlaku.

“Terkait adanya indikasi kecurangan jelang pencoblosan, saya harap agar proses hukum bisa ditegakkan secara adil,” kata Rano Karno yang ditemui di rumah pemenangan, Perumahan Modernland Tangerang, Rabu (15/2).

Ia mengatakan, indikasi kecurangan yang ditemukan adalah sejumlah bungkusan berisi mi instan yang siap didistribusikan dan juga politik uang di beberapa wilayah.

Padahal dirinya berharap agar proses Pemilihan Gubernur dan Wakil Gubernur Banten berjalan dengan lancar. Namun karena adanya temuan tersebut, pihaknya berharap agar pelaku dapat diproses demi menghasilkan pilkada yang diharapkan. “Kaitan kecurangan, intinya harus dilaporkan,” katanya lagi.

Rano Karno telah tiba di rumah pemenangan Rano-Embay di Perumahan Modernland Tangerang untuk mengikuti proses hitung cepat. Rano Karno tiba pukul 13.00 WIB dan langsung melakukan rapat tertutup dengan tim pemenangan.

Polres Metro Tangerang Kota telah menerjunkan sebanyak 1.227 personel keamanan gabungan dari kepolisian dan TNI yang disiagakan untuk mengamankan proses pemungutan suara Pilgub Banten di Kota Tangerang.

Sebanyak 927 personel kepolisian melakukan pengamanan pada semua tempat pemungutan suara (TPS). Kemudian, sebanyak 100 personel Brimob dan 200 personel Kostrad akan disiagakan untuk membantu, termasuk di titik rawan.

Kepolisian telah menetapkan 39 titik rawan geografis dan politik. Antisipasinya, telah disiapkan personel yang diperlukan. Begitu juga dengan KPU yang sudah menyiapkan 20 TPS cadangan jika terjadi banjir.

KPU Kota Tangerang mencatat ada 800 pemilih disabilitas dan 486 pemilih di lembaga pemasyarakatan. Sedangkan jumlah DPT Kota Tangerang tercatat 1.127.914 pemilih dengan 2.468 TPS. KPU setempat telah memusnahkan sebanyak 31.216 surat suara rusak sebelum hari pencoblosan.

Sumber : Antara

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Popular

To Top
Social Media Auto Publish Powered By : XYZScripts.com