BERITA

Mimpi Menjadikan Tangsel Kota Ramah Sepeda

Banten.co – Calon Wakil Wali Kota Tangerang Selatan nomor urut 1 Rahayu Saraswati didatangi Komunitas Batak di Tangsel yang melaporkan pelbagai masalah yang sampai saat ini tidak bisa diselesaikan oleh Pemerintah Kota Tangsel.

Komunitas Batak itu bernama FBT (Forum Batak Tangsel). Para perantau yang sudah menjadi warga Tangsel itu bertemu keponakan Menteri Pertahanan Prabowo Subianto di Sekretariat Bersama (Sekber) Koalisi #TangseluntukSemua di Kampung Anggrek Tangsel Minggu (4/10).

Sahala J. Manik, warga Tangsel keturunan Batak berharap Kota Tangsel benar-benar menjadi kota untuk semua.

Rahayu Saraswati Diberi Ulos Batak | Foto: Istimewa

“Banyak keturunan Batak yang sudah menjadi warga Tangsel, harapannya ke depan bisa lebih dimudahkan nasib keluarga Batak, khususnya perbaikan di sektor pendidikan, karena sebelumnya pernah ada bantuan beli buku untuk anak-anak kami di Tangsel, tapi sekarang ada keterlambatan jangan sampai terjadi lagi,” pinta Sahala.

Tahayan yang juga hadir dalam pertemuan itu menyoroti soal ekonomi khususnya UMKM dan akses permodalan.

“Kita tahu UMKM sangat terdampak di masa pandemi ini, banyak masalah yang harus diselesaikan dari soal kepastian hukum, akses permodalan, kapasitas building, kami melihat belum ada political will yang kuat dari Pemkot, padahal ada Perda Nomor 8 tahun 2018, tapi di Pasar Ciputat ada 87 pedagang dipindahkan ke mall,” kata Tahayan memberikan laporan.

Selain itu warga Tangsel juga bertanya soal transparansi penggunaan APBDP, mereka menemukan SMK yang masih bayar, juga masalah-masalah pendidikan lainnya, khususnya masalah tenaga pendidik, minat baca buku para guru dan kemacetan lalu lintas, di setiap persimpangan jalan bagaimana pengaturan dan perputaran seperti di Bintaro dan wilayah lainnya.

Selanjutnya, Rahayu Saraswati Djojohadikusumo menjabarkan program-program unggulan bersama H Muhamad untuk menyelesaikan masalah-masalah di Tangsel.

“Pemulihan ekonomi melalui pemberdayaan masyarakat melalui pelatihan, permodalan dan pendampingan UMKM, serta program 100 juta per RW per tahun, menjadi agenda utama Muhamad-Saraswati karena dampak pandemi Covid-19,” kata Rahayu Saraswati.

“Peningkatan kompetensi dan kesejahteraan pendidik serta penambahan jumlah kursi SMP, SMA dan beasiswa perguruan tinggi bagi anak muda Tangsel merupakan program unggulan Muhamad-Saraswati di bidang pendidikan,” lanjut Wakil Ketua Umum DPP Partai Gerindra ini.

“Pembenahan infrastruktur dengan LRT, pembuatan jembatan layang, sistem transportasi publik yang terintegrasi serta Kota Ramah Sepeda menjadi program unggulan Muhamad-Saraswati untuk sektor transportasi,” pungkas Rahayu Saraswati.

Setelah dialog, Rahayu Saraswati menerima ulos dari Forum Batak Tangsel (FBT) sebagai tanda persaudaraan.

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Popular

To Top
Social Media Auto Publish Powered By : XYZScripts.com