Gubernur Banten: Silahkan Wartawan, Pelajar dan Guru dulu yang di Vaksin

Banten.co – Gubernur Banten Wahidin Halim mengaku galau tak masuk prioritas penerima vaksin corona, karena telah berusia 66 tahun. Sementara pemerintah akan melakukan vaksinasi kepada warganya yang berusia antara 18-59 tahun.

Katanya, yang divaksin wartawan dulu, baru saya belakangan. Saya kan galau, di atas batas (usia) maksimal vaksinasi.

Dia berharap pemerintah pusat memberikan vaksin kepada pelajar, mahasiswa, guru dan dosen terlebih dahulu agar pembelajaran tatap muka di Banten bisa segera di mulai. “Anak sekolah juga diprioritaskan, biar (belajar) tatap muka,” ujarnya belum lama ini.

Dia mengatakan kelompok yang dipastikan bakal menerima vaksin corona yakni tenaga kesehatan yang jumlahnya mencapai 43 ribu orang. Dari jumlah itu, pemerintah akan memprioritaskan bagi nakes yang bersentuhan langsung dengan pasien Covid-19.

“Januari (vaksinasi), (total) nakes (ada) 43 ribu (orang). Sekarang nakes sedang mengisi form untuk mengetahui mana saja yang dilakukan vaksinasi dan tidak,” ujarnya.

Mengenai jumlah vaksin yang akan diterima oleh Pemprov Banten, Wahidin masih menunggu keputusan resmi dari pemerintah pusat, karena masih terus dilakukan persiapan dan pendataan.

“Dulu (target vaksin Banten) 8 juta (orang), sekarang 1,5 juta gratis dan 3,9 juta yang mandiri. Kebijakannya masih berubah-ubah,” jelasnya.

Pemerintah akan menggelar vaksinasi Covid-19 mulai tahun depan. Sejumlah produk vaksin yang akan digunakan di Indonesia juga telah ditetapkan Kementerian Kesehatan.

Produk-produk vaksin itu adalah dari Bio Farma, Astra Zeneca, Sinopharm, Moderna, Sinovac, dan Pfizer Inc and BioNtech. Presiden RI Joko Widodo sendiri telah memastikan untuk vaksinasi Covid-19 itu akan gratis bagi rakyat Indonesia.

 

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Popular

To Top
Social Media Auto Publish Powered By : XYZScripts.com